Yuk, Manjakan Matamu di Bukit Cianten dan Bakukung - Bakul Kopi

Bakul Kopi

Hanya penjual kopi di pinggir kali yang berusaha memperbaiki diri

Wednesday, 23 January 2019

Yuk, Manjakan Matamu di Bukit Cianten dan Bakukung


Ahad kemarin, seperti biasanya, kuawali hari dengan membuka mata. Kalau kalian apakah sama sepertiku? 



Selepas mandi pukul 7 pagi, tiba-tiba saja mataku ingin dimanjakan dengan pemandangan yang menakjubkan.  Ingin rasanya diri ini menikmati sejuknya ciptaan Tuhan. Namun apa daya, hati ini tak rela jika hidup hanya digunakan untuk kesenangan semata. Ini bahasanya sudah keren apa belum?

Kali ini aku berangkat bersama seorang teman yang kutaksir usianya sudah seperlima abad. Aku menyimpulkan demikian karena memang kami tinggal serumah. Selain itu aku juga sempat berkali-kali melihat KTP-nya. Kalian bisa panggil dia Adang. Sangat disayangkan, Adang ini nggak pernah mau pakai hijab kalau lagi jalan-jalan.

[Adang tampak dari samping]

Mumpung Adang lagi pegang uang Rp20.000, aku juga lagi pegang Rp15.000, jadilah kami memberanikan diri untuk melintasi hutan di sebuah daerah bernama Leuwiliang. Kalau bingung cara bacanya, ya sudah, baca apa adanya saja sesuai tulisan.



Leuwiliang punya banyak banget destinasi wisata yang super murah. Salah satunya adalah Bukit Cianten. Salah satunya lagi Bakukung. Mereka berdua terletak bersebelahan, namun tak pernah bersentuhan.

Dari kampus IPB, Leuwiliang berjarak sekitar 8 KM. Sedangkan dari pusat kecamatan Leuwiliang, Bukit Cianten dan Bakukung berjarak +9 KM. Jangan dibayangin bakal habis bensin berapa liter buat ke sana.
[Denah lokasi tampak dari atas]

Dari kampus IPB, butuh waktu sekitar sejam untuk menuju Bukit Cianten. Itu belum termasuk nyasar dan tanya-tanya ke orang. Di tengah jalan, ada banyak banget pemandangan yang instagramable. Aku jamin pasti siapapun bakal tergoda. Kecuali jika memang tahan godaan.

Karena berkelok-kelok, jadi kita harus berhati-hati ketika melewati jalanan. Maklum, namanya juga perbukitan. 

Kalau kata Gus Muwafiq, godaan terbesar manusia adalah ngantuk. Benar juga sih, selama perjalanan menuju Bukit Cianten, mataku nggak bisa ditahan dari namanya ngantuk. Tapi jika sudah demikian, artinya tujuan sudah makin dekat. Kecuali jika kalian udah ngantuk sejak awal perjalanan.

Bukit Cianten berada setelah Curug Cibeureum Leuwiliang. 

[Bukit Cianten. Adang tampak dari depan]

Biaya masuk Bukit Cianten adalah Rp10.000 per orang. Kalau dua orang, jadinya 20.000. Hayo ... kalau tiga orang jadinya berapa?

Biaya parkir motor di sana cuma Rp2.000 saja. Kalau pengin nggak bayar parkir, kalian bisa taruh motornya di pinggir jalan. Tapi risikonya, motor bisa hilang. Maklum, karena memang daerah super sepi.

Nah, kalau uangnya ketinggalan, nggak usah cemas! 

Tetap bisa masuk?

Nggak bisa dong. Emangnya punya orang dalem?

Di sekitar bukit Cianten ada perkebunan teh yang nggak kalah keren kok. Jadi kalau nggak bawa uang, bisa main ke kebun teh itu. Keren, kan?

[coba tebak ini siapa?]


Bukit Cianten punya banyak banget spot foto yang bisa kita pilih. Nama-nama ini bukan nama baku dari pihak Cianten. Kalian boleh memberinya nama terserah sesuai kata hati masing-masing. Ini sih versi dariku sendiri.

1. Singgasana Dewi Kwan Im

Kalau kalian penggemar serial Kera Sakti, pasti kenal dong dengan nama Dewi Kwan Im? Nah, kayaknya spot ini terinspirasi dari singgasana Dewi Kwan Im itu.

2. Panggung Via Vallen

Boleh juga diganti menjadi panggung Inul. Mau diganti menjadi panggung Nella Kharisma juga boleh. Itu hak kalian. Aku tak kuasa memaksanya. 

3. Rumah Pohon Farel dan Rachel

Aku sempat curiga kalau Bukit Cianten ini menjadi lokasi shooting film 'Heart' yang didalamnya ada tokoh bernama Farel dan Rachel. Tapi makin lama makin nggak curiga, sih. Karena curiga itu nggak boleh. Yakin nggak mau foto bareng pasangan kamu ke tempat ini?

4. Kursi Rek Kitu Wae

Kalau pengin ngopi, boleh banget di kursi bambu ini. Ditemani dia dan secangkir kopi sambil menikmati pemandangan, enak kali ya?

5. Area Diskusi Terbuka

Barangkali pengin diskusi 17-an, datang aja ke Cianten. Ngomongin lomba balap karung di tengah hutan, pasti inspirasi nggak bakal habis. 



Bakukung terletak di dekat Bukit Cianten. Kalau mau jalan kaki, boleh. Tapi capek. Kalau pengin hemat, memang disarankan jalan kaki. Kalau pengin cepat, disarankan naik motor. Pilihan ada di tangan kamu!

Spot foto Baukung jauh lebih banyak dari Bukit Cianten. Pengunjung di Bakukung juga jauh lebih rame.

Lorong Cinta Bakukung menjadi lorong selamat datang di tempat ini. Tapi, kita harus berhati-hati, karena jalanan licin. Apalagi ketika musim hujan, sudah pasti lebih licueen.


Nah, kalau nggak hati-hati, nasib celana kalian bakal kayak celanaku.

Di tengah lorong cinta, diam-diam ada tangga yang bisa dijadikan sebagai spot foto juga loh.


Lepas dari lorong cinta, kita bisa pilih spot manapun yang kita mau. Sebenarnya hampir sama seperti di Bukit Cianten, sih. Bedanya, Bakukung lebih banyak. Itu aja menurutku. 

Ada spot yang paling aku suka di Bakukung ini. Aku menyebutnya kursi-kursi horor kesepian. 


Kalau kalian lebih enak nyebut ini apa?

Buat teman-temanku yang muslim, kalian bisa banget berlama-lama di Bakukung. Karena di Bakukung ada tempat untuk salat. Air untuk wudu juga melimpah.

Kalau lapar, di Bakukung ada warung yang menjual makanan dengan harga yang terjangkau. 

Kalau mau hemat, lebih baik bawa bekal dari rumah. Ada banyak tempat yang bisa dijadikan sebagai tempat istirahat. 

Kalau mau lebih hemat, puasa aja. Lebih hemat, lebih berpahala.


Nah, gimana? Mau mampir ke Bukit Cianten dan Bakukung kapan, nih?

Kalau ada yang bilang Indonesia itu indah, bener banget emang! Coba deh buktiin sendiri.



======================
Lutfi Yulianto

16 comments:

  1. Membaca perjalananmu, aku jadi mulai merenung, Mas.

    Tiket masuk bertiga jadi berapa, ya? Besok ah, tak coba ngitung.

    ReplyDelete
  2. Hhii... kayaknya klo jalan2 sama upi bakal hemat nih. Di sana ga ada orang jualan ya? Cilok apa mendoan gitu pi?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cilok mah banyak, Mbak :D tapi nanti jadinya nggak hemat

      Delete
  3. 😂😂😂 aku pengen liat video saat dirimu terpeleset ada nggak pi??

    ReplyDelete
  4. Penasaran ma Si Adang, kok kekeh gak mau pake hijab.. heran

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya sih Pak Guru yang harus turun tangan langsung :D

      Delete
  5. Cantik banget pemandangannya, Lut. Pengin ke sana..
    Amiin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, ditunggu besok pagi ya, Mbak :D

      Delete
  6. Wkwkwkk kursi2 horor kesepian jare. Btw keren tempatnya bro, pengen ksna ah hehe mbuh kpn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayuk mas e .... Bogor banyak wisata :D

      Delete
  7. itu beneran nama panggungnya via valen? wkwkwkkwk
    aya aya waeee

    ReplyDelete

Pages